:::Rakan:::

Monday, December 23, 2013

Kepimpinan Pemerintahan Umar Bin Abdul Aziz

Assalamualaikum w.b.t.

Moga sahabat sekalian dalam rahmat Allah... ameen.

Umar Abdul Aziz adalah nama yang tidak asing lagi didalam sejarah Islam dimana beliau dikenali sebagai pemerintah yang adil dan sentiasa dalam keadaan zuhud. Penulis mendapati perlakuan dan amalan Umar bin Abdul Aziz ini sangat mirip dengan gaya pemerintahan dan amalan Sayyidina Umar bin Al-Khattab, Khalifah kedua Islam. Mereka berdua jika dapat disimpulkan amat menjaga tatatertib dan kehidupan mereka mirip sekali dengan apa yang disyariatkan Islam. Mari kita lihat kepimpinan dan keadilan zaman pemerintahan khalifah umar bin Abdul Aziz.

1) Menolak kemewahan yang didapati sebelumnya untuk diri dan keluarganya.
2) Menaikkan orang soleh didalam pemerintahannya
3) Tidak mengamalkan rasuah
4) Menolak sistem monarki dalam pemerintahan ( mengutamakan syura')
5) Menekankan sikap toleransi dalam fahaman dan mazhab.
6) Menegakkan keadilan dan berkorban untuk sejahterakan rakyat.

Jika kita lihat perbuatan dan amalan pemerintahan ini sangat mirip dengan perintah dan seruan syariat Allah S.W.T. Antara yang dapat penulis rungkaikan adalah seperti berikut:

TOLERANSI DAN MENHUBUNGKAN UKHWAH

Firman Allah:
Maksudnya:
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ingat halal membuat sesuka hati mengenai syiar-syiar ugama Allah, dan mengenai bulan-bulan yang dihormati, dan mengenai binatang-binatang yang dihadiahkan (ke Makkah untuk korban), dan mengenai kalong-kalong binatang hadiah itu, dan mengenai orang-orang yang menuju ke Baitullah Al-Haraam, yang bertujuan mencari limpah kurnia dari Tuhan mereka (dengan jalan perniagaan) dan mencari keredaanNya (dengan mengerjakan ibadat Haji di Tanah Suci); dan apabila kamu telah selesai dari ihram maka bolehlah kamu berburu. Dan jangan sekali-kali kebencian kamu kepada suatu kaum kerana mereka pernah menghalangi kamu dari masjid Al-Haraam itu - mendorong kamu menceroboh. Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. Dan bertaqwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Berat azab seksaNya (bagi sesiapa yang melanggar perintahNya)."
( Al-Maidah: 2)

Firman Allah:


Maksudnya:
Dan jika mereka bertujuan hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjaga dan memberikan perlindungan) kepadamu. Dia lah yang menguatkanmu dengan pertolonganNya dan dengan (sokongan) orang-orang yang beriman.Dan (Dia lah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Ia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
(Surah Al-Anfal: 62-63)

KEADILAN YANG SAKSAMA

Maksudnya:
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.
( Surah An-Nisa': 58)

KEZUHUDAN


Maksudnya:
Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad), akan orang-orang yang (pernah) dikatakan kepada mereka: "Tahanlah tangan kamu (daripada bertindak melancarkan perang yang belum diizinkan), dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat". (Mereka meminta juga hendak berperang), kemudian apabila mereka diperintahkan berperang, tiba-tiba sepuak di antara mereka merasa gerun kepada manusia sama seperti mereka merasa gerun kepada (azab) Allah atau lebih gerun lagi. Lalu mereka (merayu kepada Allah dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami, mengapa Engkau wajibkan kami berperang (pada saat ini)? Mengapa Engkau tidak biarkan kami hingga ke tempoh yang singkat (iaitu akhir hayat kami)?" Katakanlah (wahai Muhammad): "Harta benda yang menjadi kesenangan di dunia ini adalah sedikit sahaja, (dan akhirnya akan lenyap), dan (balasan) hari akhirat itu lebih baik lagi bagi orang-orang yang bertaqwa (kerana ia lebih mewah dan kekal selama-lamanya), dan kamu pula tidak akan dianiaya sedikit pun".
(Surah An-Nisa': ayat 77)

KEPIMPINAN

Dari Ibn umar r.a berkata : saya telah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda : setiap orang adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannnya. Seorang pemimpin negara akan dipertanggungjawabkan atas rakyat yang dipimpinnya. Seorang suami akan ditanya atas keluarga yang dipimpinnya. Seorang isteri yang memelihara rumah tangga suaminya akan ditanya atas tanggungjawab dan tugasnya. Bahkan seorang pembantu/pekerja rumah tangga yang bertugas memelihara barang milik majikannya juga akan ditanya dari hal yang dipimpinnya. Dan kamu sekalian pemimpin dan akan ditanya (diminta pertanggungan jawab) perkara yang dipimpinnya.
( Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Sekadar itu perkongsian yang dapat penulis sampaikan kepada sahabat, sekiranya ada kekurangan didalam perkara ini harap sahabat menegur penulis yang jahil ini, insyaAllah. Sama-sama kita menggunakan segenap tubuh kita untuk Islam. Tidak pada kata sahaja, tetapi dengan perbuatan sekali. InsyaAllah.

Sampaikan ilmu setiap hari, inilah saham yang tidak pernah rugi

1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...